RSS

Pengalaman Berharga Walaupun Gagal

Assalamualaikum Wr.Wb

Blog ini udah lama bangeettt ngeett ngeet ga dibuka. Dulu blog ini berisi pengetahuan IT dari aku SMK sampe Kuliah. Materi yang aku punya aku share disini. Sampe ada tugas share Ilmu juga aku pake Blog ini...
yaaaa Typing What I Think...
Seperti nama Blog ini... aku akan menceritakan dengan cara mengetik dihalaman Blog ini tentang apa yang aku pikirkan saat ini dan ku rasakan saat ini. 
Kali ini bukan lagi Pengetahuan, Tapi Pengalaman.

Oke Langsung aja deh yaaa.....
Bagi yang suka banget baca baca sesuatu atau bagi yang suka dengerin cerita orang...mungkin ini bisa dijadikan pelajaran bagi kalian yang masih JOMBLO terutama yang mau HIKAH HEHEHEHE.

Disini aku memposisikan diri ku sebagai Pemeran. Kalian boleh beranggapan bahwa ini cerita nyata atau fiksi. Tapi ini FAKTA... Cerita NYATA. 
Kalian juga boleh beranggapan bahwa orang itu adalah Aku. 

#Pertemuan 
Ku namakan paragraf ini dengan Pertemuan karena disini lah awal kami bertemu. Ya kami... Aku dan Dia. Dia siapa sih ? hahahahaha
Dia adalah perantara Allah tuk dijadikan Calon Suami waktu ituu....
Bisa dibilang aku sudah tau Dia siapa. Karna kami 1 sekolah pada saat SMK. Namun, beda jurusan. Yaa... kami seangkatan. Tapi aku tak sama sekali memperhatikannya dan mengenalnya waktu sekolah dulu. Terakhir aku ketemu Dia pada saat ada teman seangkatan kami yang mengadakan resepsi pernikahan. Waktu itu aku cuman sekilas melihat Dia. Dalam hati "Kayak Kenal" padahal ngeliat disekolah aja enggak. Wajahnya familiar. Ntah lah cuman sekedar terlihat dan aku tidak menghiraukannya. 
Hal itu terjadi sudah sekitar 3 tahun yang lalu mungkin, aku lupa. 
Setelah itu kami berkontak untuk pertama kalinya melalui Instagram. Direct Message. 
Waktu itu tak sengaja aku melihat akun dia di deretan Suggestion People. Karna ku tau dia seangaktan dan 1 sekolah dengan ku. Tanpa pikir panjang aku follow Dia. Just sekedar nambah follower aja waktu itu. Bukan Dia aja yang aku follow tapi banyak. Cuman, hanya dia yang ku kirimi DM untuk inta Folback. 
Dengan ramahnya ia menjawab " Aku udah follow kamu dari lama, situnya aja baru follow.. Wahahahaaha" 
Aku maluuu banget sumpaahhh. Ternyata selama ini Dia follow aku tapi seriusan aku ga tau. Mungkin bisa jadi notifnya ketimpa timpa hahahaha. Maap maap....
Dari situ kami chatan lewat DM dan akhirnya dia minta nomor WA aku. Waktu itu aku emang lagi nyari Sertifikasi bidang K3. dan kebetulan dia ya tau lah dimana dan tau kontaknya. Dia kirim kontak Sertifikasi itu dan dari situ chat kami berlanjut.
Chat itu berasa dari awal dan seterusnya jadi banyak cabang pembicaraan. Pokoknya ada aja lah topik aneh dna bahasa bahasa aneh dari kami. Tidak hanya itu, aku senengnya kami lebih banyak membicarakan Allah swt. Yaa boleh jujur... Dia banyak tahu tentang ilmu keagamaan. Takjub ? jujur iya sih. Karna aku masih Fakir Ilmu banget. Pokoknya waktu itu aku merasa ni cowok beda banget. Yaa nyaman sih. Lucu juga....dari chat itu juga akhirnya muncul kode kode tak jelas. hahahaha seperti menikah contohnya. Nah, semakin lama semakin serius pembicaraan lewat WA. Dan akhirnya kami memustuskan untuk BERTEMU untuk pertama kalinya. Waktu itu kalau ga salah Bulan Juli 2017.

#Curhat
Lanjut setelah kami memutuskan untuk bertemu, yaa akhirnya kami bertemu. Pada saat kami jalan...suasananya menurutku HOROR BANGET WAHAHAHAHA. Soalnya aku udah gatau caranya ngomong langsung sama cowok yang gimana lah yaa blg nyaa.. karna udah lumayan lama ga pacaran lagi jadi begitu. Senyum" ga jelas. Aneh lah pokoknya. Tapi dengan berjalannya waktu ternyata aman aman aja. Malah selera humor aku lama kelamaan balik lagi. Dari situ kami mengenal satu sama lain. Menurut aku waktu itu Dia udah jujur sepenuhnya. Ya sepenuhnya maksutnya hal yang masih boleh dikonsumsi berdua. Dan ada hal yang dari kami masing" menjadi hal sangat private dan ga perlu dibicarain. Selama kami jalan dia tak pernah lupa sholatnya. Dalam hati, yaa kagum lah. Selama ini aku belum pernah ketemu cowok yg begini. Tapi selama curhat kami ga ada sama sekali bahas masalah Pernikahan. ga tau kenapa kayaknya keasyikan banget. dan ga ada yang saling kode hahahahahaha karna malunya minta ampun. Baru juga pertama ketemu. Pas dijalan mau pulang dan itu udah jam 10an... kalau ga salah lah ya... 
Dijalan pulang...akhirnya aku yang ngungkit... 
A: Sebenernya kita ketemu ini tujuannya apa yaa ??? apa yang mau kita bahas hahahaha
D: Hahahahaha akhirnya buk...ente ngungkit juga. Aku bingung gimana ngomongnya...
Akhirnya ia memutuskan untuk mencari tempat berdiskusi lagi hal itu. Yaa dapatlah Alfamart pinggir jalan. Sekedar beli minum dan duduk bentar. Ngomong disitu sih ga begitu intens alhasil masih belum jelas lah apa yang mau diomongin. Jadi, akhirnya kami jalan lagi menuju rumah. Cuman sebelum kerumah kami singgah lagi ke tempat kayak alun" gitu lah ada lapangannya gitu. Duduk disitu bikin aneh aja rasanya. Serasa mojok. Soalnya ga ada orang disitu selain kami. hahahaha

Oke deh akhirnya pembicaraan dimulai.

#Jujur, Aku emang lagi nyari istri
Sip deh. Judulnya ya begitu. Begitu pula lah isi dari cerita malam itu. Intinya memang dia lagi nyari istri. Dia sih cerita bahwa dia memang lagi masa pemulihan, Maksudnya bukan sakit yaa... tapi istilahnya mau berubah menjadi pribadi yang lebih baik lagi deh. Kalau dia itu juga ga mau pacaran, tapi lebih ke yang ya kalau cocok, langsung nikah gitu. Karna pemikiran kami waktu itu sangatlah simple, jadi ya baiklah. kami bener bener melakukan itu dengan berbagai persiapan dan pemikiran.

#Cobaan
Banyaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak sekali cobaan mau minta restu ke ortu. Aduh rasanya pengen bilang gini "gilaaaaaaaaaaa kenapa sekarang tiba tiba udah mau nikah aja". Tapi waktu itu belum ada kata menyerah. Belum ada lah ngeluh ini itu.
Manusia yaa penuh salah dan khilaf. Niat pengen deket pas nikah aja. tapi karna mau ngerencanain dan segala macamnya jadi keseringan keluar bareng dan nongkrong bareng. Padahal kaannn....ahhh sudahlah. Insafnya setengah setengah. Emang sih ga ngapa ngapain. Ga ada kontak fisik, dan just share about your life and sharing about marrige. but, menurut aku sih emang kalau begini terus aku ga bisa. Mending Ta'aruf aja sekalian. Yaaa....begitu teruss lah memang sih maksutnya memang ketemu itu untuk membicarakan masalah nikah aja. tapi semakin sering memandang semakin besar lah keinginan dan perasaan. Dosaa kan yaa hehehehehe ya Allah Astagfirullah :'(
Cobaan dari Allah itu bertubi tubi dateng berasa cuman berapa menit aja tapi berkali kali.
Cobaan 1 :
Bapak ga setuju. Karna terlalu cepat. Soalnya pihak laki laki minta nya ditahun itu juga yaitu 2017. Dan kalau bisa secepatnya...Bulan depan gitu ????
Emang sih menikah itu lebih bagus secepatnya....tapi?!!! menurut Bapak, untuk tahun ini Bapak belom bisa bantu karna masih dalam masa krisis. Masih susah dan belom ada rejeki mau bantu. Menurut Bapak, mending jalani aja dulu atau tunangan. Wahhhh tunangan ??? kalau aku ga bisa. Lebih banyak cobaannnyaaaaaaa :'( .
Niat emang baik. Tapi memang perlu persiapan maksimal dan kedewasaan tingkat tinggi.
Bagi kalian yang udah nikah sekarang... kalian HEBAT !!!! Menikah itu gampang kok ke KUA aja udah SAH !!!!
tapi gaessssssssssssssssssssssssssss ................SINGKIRKAN PIKIRAN ITU DARI OTAK KALIAN.
GAK MUDAH!!! CAPS LOCK BANGET DAH INI !!! PAKE TANDA !!!!! LAGI
HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA

Aku berargumen begitu bukan karna aku sudah menikah, tapi justru belum menikah. Dan Alhamdulillah udah pernah ngerasain dilamar dan rasanya mempersiapkan segala hal. Loh kok gituu ???? yaudah liat judul besarnya diatas nohhh hehehehehehehehehe

Cobaan 2:
Dari pihak keluarga juga awalnya ga setuju. Karna Dia belum menyelesaikan kuliah S1 nya... masih nanggung 2 semester lagi. ya kasarnya...lulus dulu baru boleh nikah. Selama ini dia sibuk kerja jadi ga ada waktu. padahal sih sebenernya tinggal setahun lagi. tapi ya begitulah argumen pihak laki laki dan perempuan emang berbeda.

Cobaan 3:
MANTAN ! pada saat kami mempersiapkan segala hal, kenapa yah mantan mantan pada balik lagi nyariin. Tepatnya sih kalau aku dihubungi sama mama nya mantan. nah kalau Dia malah di kabarin sama mantannya. Menurutku waktu itu kami benar benar lagi diuji . dan disaat itu juga ada yang ngajak Ta'aruf juga. dan aku ga kenal dia. tapi kan aku udah ada calon jadi akhirnya aku skip.

#Direstuin
Jadi kalau diliat dari cobaan cobaan diatas, semuanya banyak keberatan dari pihak perempuan. Ya iyalah wong anak perempuannya mau diambil alih. 

TO BE CONTINUE